Will come back soon..


apa anda rasa?? 

Ekspresi Persahabatan~



Kala  hati mula berbicara..
Kala  langkah di atur mulai lesu..
kala airmata berderai luruh.. 
Saat itulah aksara ini memulakan tingkahnya rancak melakar kata..

..........................................................................

PERSAHABATAN~

Sinonim sungguh akronim ini dgn kehidupan insan bergelar manusia..
Tetapi bagaimana ianya diekspresikan??
Adakah semudah lisan menutur bicara??
Atau sesulit kita melalui onar dunia??

Mengukir istilah PERSAHABATAN untuk ianya menjadi realiti tidaklah sepantas kilat sabung-menyabung..
Tidak juga se”simple”  awan berarak ke kiri dan ke  kanan..
Dan tidak juga ianya sentiasa ceria bak teriknya mentari..
Sedangkan kilat hanya akan hadir kala turunnya hujan..
Sedangkan awan hanya akan berarak dgn adanya Izin DIA..
Sedangkan mentari juga terkadang suram dek mendung..
Apatah lagi PERSAHABATAN....
Akan senantiasa diuji..

PERSAHABATAN BISMIKALLAH YA RABBUNA~

Persahabatn dgn nama-MU wahai Allah..
Kata-kata ini sering memenuhi ruang lingkup ikatan persahabatn..
Namun,benarkah cara kita dalam mengekspresikannya??

Bagi mendapatkan persahabatan yang sejati..
Beberapa terapi dan proses harus dijalani..
Untuk membuatkannya segar sentiasa bak kuntuman mawar yg mekar tumbuh menghiasi taman..
Kerana setiap persahabatan mengharapkan sesuatu yg indah bukanlah sesuatu yg pd awal ikatan hubungan penuh dengan tawa dn ria namun lama-kelamaan ianya semakin membusut menemui kekecewaan dan kesedihan..

Memaafkan kala hati disakiti...
Menghargai kala diri tidak dilayani..
Mengerti kala jiwa hiba dek ragam insani yang berwarna-warni..
Itulah terapinya~
Jangan mudah melatah andai sahabat mulai menzahirkan keegoannya..
Jangan mudah berputus asa andai pujukan ditempelak hebat saat ego mulai mengalah..
Jangan mudah berprasangka andai dia yang dulunya dekat kian menjauh..

Ketahuilah....
Allah tidak mengatur sesuatu yang begitu mudah buat kita..
Hatta ombak yang beralun memerlukan tekanan yang kuat dari permukaan yang paling bawah..
Inikan pula kita yang bergelar hamba..

Sesubur tanah Palestina..
Sesuci dataran bumi bercahaya,Madinah Al-Munawwarah..
Seluas pelataran bumi yang sentiasa berputar tunduk patuh pd arahan Tuannya..
Begitulah ku inginkan persahabatan kita melebarkan sayapnya senada redha DIA yg kita bawa bersama..

Dusta untukku kata,rekod persahabatan ini akan senantiasa bersih..
Kerana akan ada fasa,membuatkan kita terhenti di pertengahan..
Bingung dalam menyebelahi kata hati..
Kata hati yang sebelahnya  memihak kepada kesabaran penuh hikmah dn sebelah lagi kata hati yang penuh  hasad..

Jujur dari benak yang paling tulus,,hati ini terkadang berpaling arah..
Sanggup ku memilih untuk membelakangimu wahai sahabat lalu tunduk kpd nafsu..
Maafkan aku atas ketidaktelusanku dgnmu..
Puas iman bertelingkah dengan musuhnya untukku terus mendepanimu walau sekeras mana ia berbisik..
Namun,aku tidaklah sempurna..Aku akhirnya tumpas dek palsunya janji musuh..
Aku memerlukanmu wahai sahabat untuk melengkapi kekuranganku..

SAHABAT~
Dunia ini akan berakhir tidak lama lagi..
Di hamparan sejadah ku menadah tangan..
Dalam sekudus sujud ku sebutkan namamu untuk ia sampai ke arash-Nya..
Aku dan dirimu punya karakter yang berbeza sehingga terkadang membuatkan kita berselisih faham..
Namun,ketahuilah,itulah dia acuan persahabatan kita..
Supaya kita seiring dalam melangkah..
Menghiasi taman perjuangan DIA dengan kelebihan dan karakter masing2..
Mungkin aku tidak sebijak dirimu dalam mengekspresikan rasa cinta ini
Kerana antara kita jelas ketara perbezaan fizik dan spiritual..

Tapi satu ku pinta,jgn dirimu menilainya dari selaput matamu yang menghalang untuk ia menembusi melihat apa yg sedang berlegar di sudut hatiku..
Begitu juga akan ku melakukannya terhadapmu..
Sampai di sini saja jari-jemariku bersimpuh di ruang papan kekunci..
Kalam ini ku nukilkan khas buatmu sahabat..
Madah ini mungkin tidak mampu membuktikan cintaku pdmu..
Tetapi aku tidak pernah menilai sesuatu melalui mata pena..
Kerana aku yakin Allah lebih berhak dalam menilainya..
Aku mencintaimu sentiasa wahai sahabat..
Moga ukhuwah ini terpatri selamanya..

Jadikan Rabithah pengikatnya..
Jadikan doa ekspresi rindu..
Semoga kita bersua di syurga..
POTRETKAN  MEMOIR KITA SELAMANYA DALAM HATIMU..
JANGAN PERNAH DIRIMU BIAR IA RAPUH DEK UJIAN YANG TIDAK PERNAH BERHENTI MENGHUJAN..

bahtera itu bersama kita nakhodai..
janji itu bersama kita lafazkan..
walau segersang mana sahara itu,,,
akan tetap kita tempuh bersama..
atas matlamat yang tidak akan pernah berganjak..
akan ku pimpin tanganmu..
akan ku biar ianya erat digenggamanku..
walau sedalam mana aku mahupun dirimu rebah,,
pegangan itu tidak akan terlepas..
ingat kata2 ini wahai sahabat....
tiada apa berhak menghalang hubungan kita...
walau segah mana tembok konkrit dibina di hadapan kita..
kerana cinta antara kita mampu menewaskan segalanya..
UHIBBUKI FILLAH YA SADIQATI~






apa anda rasa?? 

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...